Politisi Gerindra Bela Presiden Jokowi: Harus Konsisten, Kalau Nyinyir Ketahuan Enggak Kelas Nanti

oleh -
Arief Payuono
Arief Payuono (ist.)

kataberita.id — Politisi senior Partai Gerindra Arief Poyuono pasang badan membela Presiden Joko Widodo (Jokowi) atas menjamurnya kritik soal pertumbuhan ekonomi Indonesia di Kuartal II-2021 sebesar 7,07 persen. Kritik itu dinilai tidak tepat, dikawatirkan membuat pasar panik.

“Para pengamat dan politisi yang concern dengan perekonomian nasional jangan bikin panik pasar dan bikin statement yang justru nonproduktif,” saran Poyuono, kemarin.

Poyuono menjamin pertumbuhan 7,07 persen itu prestasi pemerintah dengan kerja keras membangun ekonomi di tengah gempuran pandemi Covid-19, bukan omong-kosong. Dia yakin, para pengkritik juga mengetahui ekonomi nasional mengalami pertumbuhan.

Baca Juga :   Refly Harun: Jika Gubernur DKI Jakarta Dipidana, Jokowi Pun Bisa Kena Juga

“Harus konsisten. Kalau nyinyir ketahuan enggak kelas nanti,” sindirnya.

Poyuono juga sebal dengan istilah pertumbuhan ekonomi semu yang dilontarkan banyak kritikus karena capaian ini menggunakan ukuran Produk Domestik Bruto (PDB) tahun 2020 yang memang kecil akibat terdampak pandemi. Menurutnya, tidak ada istilah pertumbuhan semu dalam ilmu ekonomi.

“Ini capaian dari kerja keras tim ekonomi yang dipimpin Menteri Airlangga Hartarto. Patut kita syukuri dong,” ungkapnya.

Poyuono juga optimistis, ekonomi kuartal III, yang jatuh pada September 2021 nanti akan kembali tumbuh minimal 5 persen. Ukuran perbandingannya, tetap PDB kuartal III di tahun 2020. Keyakinan itu didasarkan pada besarnya program belanja pemerintah untuk meningkatkan konsumsi masyarakat, seperti bantuan subsidi upah buruh, bantuan sosial, dan bantuan Usaha Mikro Kecil Menengah (UMKM) di daerah Pemberlakuan Pembatasan Kegiatan Masyarakat (PPKM).

Baca Juga :   Tangan Dokter Bergetar Saat Jokowi Disuntik Vaksin Sinovac?

Aktivis buruh itu menyarankan, meski pemerintah telah mencapai prestasi, tetap harus dibarengi gesitnya Pemerintah Daerah. Misalnya, dalam percepatan penggunaan Anggaran Pendapatan Belanja Daerah (APBD) untuk penanggulangan pandemi. Jika bisa selaras, tidak hanya ekonomi yang meroket, pandemi pun segera berlalu.

Sebelumnya, Menko Perekonomian Airlangga Hartarto memberikan kabar gembira ihwal pertumbuhan ekonomi sebesar 7,07 persen di kuartal II-2021. Pertumbuhan ini tertinggi dibandingkan India (1,6 persen), Korea Selatan (5,69 persen), dan Jepang (-1,6 persen).

Baca Juga :   Rektor Panggil BEM UI Karena Kritik Jokowi, Cendikiawan: Baru 2 Periode, Apalagi 3? Sedih ya...

Namun, kabar gembira ini disambut kritik parpol non­koalisi dan pengamat ekonomi. Misalnya, Ketua Dewan Pakar partai Amanat Nasional (PAN) Drajad Wibowo yang menganalisis pertumbuhan ini masuk kategori rapuh.