Benarkah Obat Kolesterol Bisa Turunkan Risiko Kematian Covid-19 Sampai 41%

oleh -
Kematian akibat Covid
Kematian akibat Covid

kataberita.id — Obat kolesterol dapat menurunkan risiko kematian di rumah sakit akibat Covid-19 hingga 41%. Sebuah studi, yang dipimpin oleh Fakultas Kedokteran Universitas California San Diego, menemukan bahwa obat kolesterol dan obat anti-hipertensi lainnya menstabilkan penyakit yang mendasarinya, membuat pasien lebih mungkin untuk pulih dari Covid-19.

Para peneliti menyatakan bahwa pasien dengan alasan yang baik untuk menggunakan obat kolesterol, seperti riwayat penyakit kardiovaskular atau tekanan darah tinggi, dapat memperoleh manfaat dari kemampuan obat tersebut untuk menghambat virus.

Baca Juga :   Tepat Satu Tahun Virus Corona, Pasien Kasus Pertama Kini Masih Dihujat

Dilansir dari Express, Minggu (25/7) obat kolesterol salah satu obat yang paling banyak diresepkan di Inggris, dikonsumsi oleh hampir 8 juta orang untuk mengurangi risiko

Pusat Pengendalian Penyakit memperkirakan bahwa 93% pasien yang menggunakan obat kolesterol menggunakan statin. Reseptor ACE2 obat – target regulasi statin – membantu mengontrol tekanan darah. Pada tahun 2020, para ilmuwan menemukan bahwa virus corona menggunakan reseptor yang sama untuk memasuki sel paru-paru.

Baca Juga :   Syarif Hasan Wakil Ketua MPR: Pemerintah Harus Lebih Menyiapkan Fasilitas Penanggulangan Covid

“Ketika menghadapi virus ini di awal pandemi, ada banyak spekulasi seputar obat-obatan tertentu yang memengaruhi reseptor ACE2 tubuh, termasuk statin, dan apakah mereka dapat memengaruhi risiko Covid-19,” kata Lori Daniels selaku direktur Unit Perawatan Intensif Kardiovaskular di UC San Diego Health.

“Pada saat itu, kami berpikir bahwa statin dapat menghambat infeksi virus corona melalui efek anti-inflamasi dan kemampuan mengikat yang diketahui, yang berpotensi menghentikan perkembangan virus,” sambungnya.

Baca Juga :   Heboh Fadli Zon Tak Bisa Diselamatkan atau Meninggal Dunia? Benarkah...

Menggunakan data dari American Heart Association’s Covid-19 Cardiovascular Disease Registry, tim peneliti di UC San Diego menerapkan temuan asli mereka ke kohort yang lebih besar; 10.541 pasien Covid-19 dirawat di 104 rumah sakit berbeda selama periode 9 bulan.