Anies Dikritik Jubir PSI, Terkait Kerumunan di Ancol dan Peringatkan Survei Pilpres yang Semakin Turun

oleh -
Ancol
Liburan di pantai Ancol (ist.)

kataberita.id — Membludaknya pengunjung tempat wisata di Jakarta seperti Taman Impian Jaya Ancol belakangan ini, selama libur Lebaran, mengundang kritikan tajam dari Partai Solidaritas Indonesia (PSI).

Juru bicara DPP PSI, Faldo Maldini menyayangkan keputusan Gubernur DKI Jakarta Anis Baswedan yang memberikan izin beroperasi untuk tempat wisata di masa larangan mudik.

“Pak Gubernur memperbolehkan warga ber-KTP DKI Jakarta masuk (ke tempat wisata) dengan kuota 30%, tapi ternyata malah membludak,” ujar Faldo, dalam keterangan tertulis, Minggu (16/6/2020).

Baca Juga :   Gubernur Anies Pamer Instalasi Pengelolaan Air, Netizen: Pemerintah Investasi Air Bersih Bukan Miras

Menurut Faldo, tidak sesuainya rencana Gubernur Anies mengenai pembukaan tempat wisata saat momen Lebaran dengan yang terjadi saat ini, merupakan sebuah keteledoran yang memprihatinkan.

Seperti tidak berjalan beriringan dengan kebijakan pemerintah pusat dalam menghambat laju penyebaran Covid-19 dengan mencegah arus mudik jelang Hari Raya Idul Fitri.

“Intinya adalah mencegah mobilitas dan kerumunan, karena virus tak akan membedakan ini mudik atau wisata. Pak Anies tentunya cukup intelektual untuk memahami ini,” kata Faldo.

Baca Juga :   Hasil Audit BPK: Gubernur Anies Sudah Bayar Formula E Sebanyak Rp983,31 Miliar

Melansir dari Tribunnews.com, Faldo juga menilai apa yang terjadi di Ancol beberapa hari terakhir ini juga akan membuat nama Anies semakin turun untuk Pilpres 2024.

“Survei Pak Gubernur (Anies) bakal makin down kalau makin banyak (kebijakan) tidak sesuai kata dan perbuatan,” ujar Faldo.

No More Posts Available.

No more pages to load.