Ketua PA 212 Mengaku Sangat Prihatin dan Mengecam Segala Bentuk Teror, Tolong! Jangan Juga Kambinghitamkan Islam

oleh -
Teror Bom
Ilustrasi Teror Bom (ist. via CNN Indonesia)

kataberita.id — Ketua Umum Persaudaraan Alumni 212Slamet Ma’arif mengaku sangat prihatin dan juga turut mengecam segala macam bentuk teror terlebih tindakan yang sampai membunuh orang lain atau diri sendiri.

Hal itu diungkapkan Slamet saat menanggapi serangkaian aksi teror yang terjadi belakangan ini, seperti bom bunuh diri di depan Gereja Katedral Makassar dan serangan di Markas Besar Polri, Jakarta Selatan. Menurut dia, hal itu bisa terjadi karena berbagai faktor.

Baca Juga :   Menko Polhukam Mahfud MD Tetapkan KKB Papua Sebagai Organisasi Teroris

“Kalau kita melihat memang kalau secara global atau internasional, secara perpolitikan dunia ada upaya-upaya intelijen yang sistematis untuk kemudian mengkambinghitamkan Islam. Seolah-olah Islam itu agama teroris,” kata Slamet yang dikutip pada Jumat 2 April 2021

Slamet menyebut, kondisi seperti ini terjadi bukan hanya di Indonesia.

“Itu saya pikir persoalan dunia, politik tingkat tinggi secara mendunia yang terjadi tidak hanya di Indonesia tapi di berbagai negara pun terjadi,” kata dia.

Baca Juga :   Heboh, 4 Bom Meledak dari Rumah Terduga Teroris, Polisi Himbau Warga Mundur...

“Dicuci otaknya dibuatkan pemahaman yang salah tentang makna jihad dan sebagainya sehingga melakukan sesuatu yang melanggar agama itu sendiri dengan dalih justru membela agama, padahal itu kan justru melanggar ajaran agama itu sendiri,” ujarnya.

Dengan demikian kata Slamet, hal ini menjadi persoalan bersama dan bukan hanya persoalan Kepolisian atau TNI.

Baca Juga :   Wakil Ketua MPR Kutuk Bom Bunuh Diri di Makassar

Pemerintah karena itu lanjut Slamet, sebagai orangtua yang baik juga harus mengevaluasi dirinya.

“Jangan-jangan ada kebijakan-kebijakan selama ini yang orangtua (pemerintah) lakukan terhadap anak (rakyat) yang anak itu merasa ketidakadilan, merasa kurang dapat kasih sayang, merasa ada pilih kasih sehingga sehingga ada doktrin-doktrin yang masuk akhirnya meluap,” katanya.