Desakan Demokrat Kubu Moeldoko Buka Kembali Kasus Korupsi Proyek Hambalang, Ini Kata KPK…

oleh -
Plt Juru Bicara KPK Ali Fikri
Plt Juru Bicara KPK Ali Fikri (istimewa)

kataberita.id — Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK) menyikapi terkait desakan DPP Partai Demokrat kubu Moeldoko untuk membuka kembali kasus korupsi proyek Hambalan.

Plt Juru Bicara KPK Ali Fikri menjelaskan KPK tidak terpengaruh terhadap upaya-upaya pihak tertentu untuk membuka atau menyelidiki kasus. Ali menegaskan KPK bekerja dalam koridor hukum bukan pada desakan pihak tertentu, terlebih partai politik

Baca Juga :   Merinding, Ini Curhat SBY Tentang Hati yang Terluka Karena Perlakuan Sahabatnya

Dalam proses penyelidikan KPK juga berdasarkan pada ada atau tidaknya dua alat bukti yang cukup. Bukan pada pernyataaan atau desakan pihak tertentu.

“Upaya untuk menarik KPK dalam pusaran politik bukan hal baru dan kerap dilakukan oleh pihak-pihak yang berusaha mengaburkan atau mengambil kesempatan,” ujar Ali, Jumat (26/3/2021) dikutip dari Kompas.com.

Baca Juga :   KPK Dalami Kasus Suap PUPR, Ketum PKB Muhaimin Iskandar Diperiksa

Sebelumnya, Ketua Dewan Kehormatan Partai Demokrat versi Moeldoko, Max Sopacua mengatakan hingga saat ini masih ada nama-nama yang terlibat dalam kasus korupsi proyek Hambalang tetapi belum tersentuh oleh hukum. Hal itu diungkapkan Max saat jumpa pers di Hambalang, Bogor, Kamis (25/3/2021).

Menurut Max Sopacua, KPK semestinya menindaklanjuti keterangan saksi-saksi mengenai nama-nama yang disebut menikmati uang hasil korupsi proyek Hambalang.

Baca Juga :   Syarief Hasan, Wakil Ketua MPR: Pemerintah Harus Ekstra Hati-Hati dalam Mengelola Keuangan Negara

Seperti pernyataan dari Anas Urbaningrum dan Julianis, mantan pegawai M. Nazaruddin yang meminta KPK memeriksa Susilo Bambang Yudhoyono (SBY) dan Edhie Baskoro Yudhoyono (Ibas)

Menurut Max, pemanggilan SBY dan Ibas dapat mengungkap pihak lain yang ikut menikmati korupsi Hambalang namun belum tersentuh hukum.