Jreng! KPK Lanjut Periksa Kasus Korupsi Lahan Rumah DP Rp0 yang Seret Nama Gubernur Anies?

oleh -
Anies Baswedan
Gubernur DKI Jakarta Anies Baswedan (ist. via liputan6)

kataberita.id — Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK) mengkonfirmasi Direktur Administrasi dan Keuangan Perumda Pembangunan Sarana Jaya Bima Priya Santosa soal teknis penganggaran dan pembayaran tanah di Kecamatan Cipayung, Jakarta Timur, DKI Jakarta.

KPK memeriksa Bima sebagai saksi dalam penyidikan kasus dugaan korupsi pengadaan tanah di Munjul, Kelurahan Pondok Ranggon, Kecamatan Cipayung, Jakarta Timur, DKI Jakarta pada tahun 2019.

“Dikonfirmasi di antaranya terkait dengan proses awal pengusulan pengadaan dan teknis penganggaran serta pembayaran tanah di Munjul, Kelurahan Pondok Ranggon, Kecamatan Cipayung, Kota Jakarta Timur, Provinsi DKI Jakarta pada tahun 2019,” kata Plt. Juru Bicara KPK Ali Fikri dalam keterangannya di Jakarta, Selasa (23/3/2021).

Baca Juga :   Janji Politik Ditepati, Anies Baswedan Disanjung-sanjung Setinggi Langit

Selain itu, KPK juga menginformasikan saksi yang tidak hadir pada hari Selasa ini dan mengonfirmasi untuk dijadwalkan kembali pemanggilannya oleh tim penyidik KPK, yaitu Rudy Hartono Iskandar seorang wiraswasta.

“Rudy Hartono Iskandar (wiraswasta) konfirmasi tidak bisa hadir hari ini dan diagendakan pada hari Kamis (25/3/2021),” ucap Ali.

Diketahui, KPK sedang mengusut dugaan kasus korupsi terkait dengan pengadaan tanah di Munjul tersebut. KPK belum dapat menyampaikan lebih detail kasus dan tersangka kasus tersebut. Kasus ini menjadi bola liar karena menyeret nama Gubernur DKI Jakarta Anies Baswedan.

Baca Juga :   Kasus Suap : KPK Lakukan OTT Komisioner KPU RI

KPK belum dapat menyampaikan lebih detail kasus dan tersangka kasus tersebut sebagaimana kebijakan pimpinan KPK saat ini bahwa pengumuman tersangka akan dilakukan saat penangkapan atau penahanan para tersangka telah dilakukan.

Dalam perkembangannya, KPK menyebut pengadaan tanah di Munjul tersebut untuk bank tanah Pemerintah Provinsi DKI Jakarta.