Sekelompok Mahasiswa di Cianjur Gencar Berbagi Nasi Kotak di Situasi Pandemi

oleh -
BEM KM Unsur Berbagi
GENCAR: BEM KM Unsur Berbagi nasi kotak di beberapa tempat di perkotaan Cianjur. (foto: istimewa)

kataberita.id, CIANJUR — Menteri Agama (Menag) Badan Eksekutif Mahasiswa Keluarga Mahasiswa (BEM KM) Universitas Suryakancana (UNSUR) Cianjur laksanakan salah satu program kerjanya yaitu “BEM-KM Berbagi” pada Minggu kemarin (17/01) di area Cianjur kota untuk membantu masyarakat sekitar bertahan dalam situasi sulit Covid-19 ini.

Tepatnya setelah terlaksana kegiatan Workshop Jurnalistik, BEM-KM langsung adakan kegiatan “BEM-KM BERBAGI” yang diikuti oleh Pengurus BEM-KM serta peserta workshop jurnalistik sekaligus Anggota UNSUR PEDIA.

Baca Juga :   Bentrok Ormas di Perbatasan Sukabumi-Cianjur, Kendaraan Sulit Melintas

Para Mahasiswa tersebut bagikan 25 nasi kotak untuk masyarakat yang kurang mampu disekitar Sinar Cianjur, Shanghai, Barisan Banteng, Ramayana, dan sekitar wilayah UNSUR.

Syarif Hidayatulloh selaku ketua pelaksana dari program kerja ini mengatakan bahwa tujuan terlaksananya kegiatan ini untuk mengingatkan kepada kita semua agar saling membantu satu sama lain.

“Tujuan dari kami selaku menteri agama mengadakan kegiatan ini untuk mengingatkan kepada semua agar saling membantu satu sama lain meskipun tidak seberapa, karena diantara kita masih banyak yang masih kurang mampu dalam hal ekonomi,” ujar Syarif Hidayatulloh.

Baca Juga :   Menteri BUMN Mendadak Jadi Koki Handal untuk Pemenuhan Kebutuhan Makanan Selama Pandemi

Ahmad Abdul Latif Selaku Presiden Mahasiswa, berharap kegiatan ini bisa jadi contoh bagi masyarakat terkhusus bagi mahasiswa untuk sadar pentingnya saling berbagi antar sesama terutama kepada masyarakat yang kurang mampu

“Saya berharap mahasiswa lebih memperhatikan masyarakat sekitar yang membutuhkan peran mahasiswa dibidang sosial, karena ditengah Covid 19 ini sosok mahasiswa itu sangat dibutuhkan oleh masyarakat karena pandangan masyarakat mahasiswa itu bisa dalam segala bidang,” terang Ahmad Abdul Latif, saat dihubungi kataberita.id.

Baca Juga :   Tangan Dokter Bergetar Saat Jokowi Disuntik Vaksin Sinovac?

Presma yang akraf disapa Latif pun menguraikan bahwa mahasiswa tidak hanya sekedar duduk dan fokus di bangku perkuliahan saja tapi mahasiswa sudah semestinya melihat dan membicarakan tentang masyarakat karna peran mahasiswa tidak hanya sekedar pendidikan melainkan pengabdianpun perlu kiranya ditempuh. (kataberita/icn)