Harga Minyak Negatif, Sri Mulyani: Ini Pertama Kali di Hidup Saya

oleh
Sri Mulyani
Sri Mulyani, foto : ayocirebon.com

kataberita.id — Menteri Keuangan Sri Mulyani Indrawati menyebut pandemi covid-19 menjadi game changer bagi perekonomian global baik di tahun ini dan setelahnya.

Katanya, berbagai pasar global sejak Maret lalu mengalami shock atau goncangan yang luar biasa. Salah satunya, pasar minyak mentah.

Bahkan karena goncangan itu, harga minyak sempat menyentuh harga negatif pada April lalu. Ia mengatakan seumur-umur menjabat jadi Menkeu, baru kali ini menyaksikan minyak dijual di harga negatif.

Baca Juga :   Akan Ada 85,5 Juta Orang Mudik? KSP Abraham: Jika Ingin Mudik, Kami Imbau Masyarakat Agar...

“Bahkan harga minyak kalau masih ingat sempat dua hari mengalami harga negatif, seumur saya menjadi menteri atau profesional ekonom belum pernah kita mengalami negative price. Melonjak sering, volatile iya, tapi negatif baru pertama kali dalam hidup saya,” katanya saat membuka acara Tempo bertajuk Pendemi dan Keberlanjutan Reformasi Pajak, Selasa (8/12).

Sebagai pengingat, harga minyak mentah berjangka Amerika Serikat (AS) acuan West Texas Intermediate (WTI) anjlok hingga ke bawah US$0 atau menjadi minus US$37,63 per barel pada Senin (20/4) lalu.

Baca Juga :   Darurat! Jokowi Sidak ke Jakpus, Anies Tidak Mendampingi dan Penguasa Wilayah Tidak Hadir...

Kondisi ini membuat minyak diperdagangan dengan harga terendah sejak NYMEX membuka perdagangan minyak berjangka pada 1983 silam.

Penurunan drastis harga minyak mentah WTI ini dipicu oleh penurunan permintaan pasar akibat pandemi virus corona.

Disampaikan oleh Menteri Keuangan Inggris Rishi Sunak negaranya mengalami kondisi ekonomi terburuk dalam 300 tahun terakhir akibat pandemi Covid-19.