Muhammadiyah Meminta MUI Mengeluarkan Fatwa Haram Ajaran Komunisme

oleh -
Kantor MUI
Kantor MUI, foto: ist. via liputan6

kataberita.id — Muhammadiyah khawatir dengan bangkitnya komunis di Tanah Air. Karena itu, lembaga yang diketuai Haedar Nashir itu meminta Majelis Ulama Indonesia (MUI) mengeluarkan fatwa haram ajaran komunis. Apakah MUI berani mengabulkan permintaan Muhammadiyah itu?

Permintaan itu disampaikan Ketua Majelis Tabligh PP Muhammadiyah, Fahmi Salim Zubair, saat menjadi pembicara dalam diskusi bertajuk Doa dan Harapan untuk Negeri di Jakarta, beberapa waktu lalu. Hadir dalam diskusi ini, eks Menteri Pertahanan, Jenderal (Purn) Ryamizard Ryacudu.

Baca Juga :   Pemerintah Enggan Beri Solusi, Wakil Ketua MPR: UU Ciptaker Semakin Ditolak Masyarakat Luas

Dalam pemaparannya, Fahmi mengatakan ancaman komunis kian nyata. Menghadapi kondisi ini, dia meminta MUI mengeluarkan fatwa haram untuk membentengi negara dari ancaman paham dan gerakan komunisme.

“Saya minta, MUI keluarkan fatwa haram komunisme. Kita belum punya fatwa haram komunisme,” kata Fahmi. 

Melawan suatu paham, kata Fahmi, tidak hanya perlu dilakukan berdasarkan peraturan perundang-undangan, tetapi juga lewat unsur agama. Salah satunya adalah dengan fatwa haram MUI. Melarang ajaran komunisme tak cukup TAP MPR atau melalui Undang-Undang Nomor 27 tahun 1999 tentang Perubahan Kitab-Kitab Undang-Undang Hukum Pidana yang Berkaitan dengan Kejahatan Terhadap Keamanan Negara.

Baca Juga :   Nasib Klepon Tidak Islami, Kini Diusut MUI, Anwar Abas: Siapa yang Pertama Kali Mempostingnya?

Menurutnya, perlu ada payung agama yang tersedia untuk memperkokoh larangan komunisme di Indonesia. Fahmi juga menyarankan pemerintah membentuk beberapa gugus tugas yang bisa memberi berbagai rekomendasi di bidangnya. Misalnya, gugus tugas agama, gugus tugas pendidikan, serta gugus tugas milenial.

Gugus tugas agama dibentuk untuk memberi rekomendasi dan pemahaman sekitar isu agama di Indonesia. Sementara gugus tugas pendidikan untuk memberi sejumlah rekomendasi berkaitan dengan revisi kurikulum dan bagaimana perjuangan bangsa dan perjuangan Islam dipelajari di bangku pendidikan. Gugus tugas ini juga perlu dibentuk guna memperkokoh bangsa dari ancaman komunisme.

Baca Juga :   Heboh Kiamat Hari Ini 21 Juni 2020 Tafsir Kalender Suku Maya, Ini Kata MUI

“Bentuk tugas pendidikan, bagaimana kita ajukan revisi kurikulum sejarah, pendidikan mendudukkan pancasila, mendudukkan Islam, perjuangan umat, perjuangan bangsa, supaya apa? Kita punya benteng dari rongrongan komunisme,” ungkapnya.