Viral Video Awan Hitam Raksasa di Atas Kota Meulaboh, Ini Kata BMKG

oleh -
Awan Raksasa di Meulaboh Aceh
Awan Raksasa di Meulaboh Aceh (foto: tangkapan layar unggahan video awan tebal di twitter)

kataberita.id — Video yang menyebutkan kondisi awan yang besar dan tebal di atas Kota Meulaboh, Aceh Barat, viral di media sosial Twitter.

Dalam video berdurasi 29 detik tersebut, tampak gumpalan awan dengan warna hitam bercampur putih bergulung menyelimuti kota, di mana awan tersebut berukuran cukup panjang.

Akun @masawep mengunggah video tersebut pada Senin (10/8/2020) pukul 10.35 WIB. Hingga pukul 15.40 WIB, video telah ditonton lebih dari 60.000, disukai dan di-retweet ribuan akun lainnya.

Berikut video yang diunggah tersebut:

Penjelasan BMKG Kabid Diseminasi Informasi Iklim dan Kualitas Udara Badan Meteorologi, Klimatologi, dan Geofisika (BMKG) Hary Tirto Djatmiko menjelaskan, fenomena awan bergulung ini disebut sebagai awan roll atau roll cloud.

Baca Juga :   Viral, Wajah Bayi Dihias oleh Kakaknya Pakai Spidol. Begini Reaksi Sang Ibu

Fenomena awan bergulung merupakan suatu fenomena alamiah yang biasa terjadi.

“Roll cloud merupakan salah satu jenis awan Arcus (Arcus cloud),” kata Hary saat dihubungi Kompas.com, Senin (10/8/2020) sore.

Menurut Hary, terdapat dua jenis awan Arcus, yaitu shelf clouds dan roll clouds.

Hary mengungkapkan, awan Arcus merupakan awan rendah, panjang, dan tipis yang terkait dengan awan hujan disertai kilat atau petir, dan angin kencang.

Baca Juga :   Viral Video Anak Niat Penjarakan Ibunya Sendiri, Tapi Polisi Ini Malah Begini

Awan tersebut terkadang…

<--nextpage-->

“Awan tersebut terkadang terlihat di bawah awan cumulonimbus,” ujar dia.

Ia menambahkan, awan ini berbentuk kolom horizontal yang dapat menggelinding atau bergulung panjang, apabila awan tersebut mengalami perbedaan arah angin di lapisan bagian atas dan bawah.

Hal ini, lanjutnya, terjadi saat suatu aliran udara dingin yang turun dari awan cumulonimbus sampai mencapai tanah.

“Udara dingin tersebut diindikasikan menyebar dengan cepat di sepanjang tanah, kemudian mendorong udara lembap dan hangat yang ada di sekitarnya ke atas,” paparnya.

Baca Juga :   Hati-hati PSK di Aceh, Berkedok Penjual Nasi

Saat udara ini naik, uap air mengembun membentuk pola awan Arcus.

Hary menambahkan, awan tersebut mempunyai ketinggian hingga sekitar 6.500 kaki atau sekitar 2.000 meter atau 2 km.

Ketika awan Arcus terbentuk dengan awan cumulonimbus dan downdraft, hal ini dikaitkan dengan hujan lebat atau hujan es, kilat atau petir, dan angin kencang. Masyarakat sekitar diimbau untuk waspada terhadap kemungkinan terjadinya hujan lebat disertai kilat dan angin kencang.

“Sejauh ini kewaspadaan terhadap hujan lebat, kilat atau petir, dan angin kencang terkait dengan hal tersebut,” ujar dia. (Sumber: Kompas)