Sastrawan Felix K Nesi Pemenang Novel DKJ 2018 Ditangkap Polisi

oleh

kataberita.id — Sastrawan peraih juara Sayembara Novel Dewan Kesenian Jakarta (DKJ) 2018, Felix K Nesi diamankan oleh pihak berwajib Polsek Insana, Kabupaten Timor Tengah Utara (TTU). Felix Nessi digelandang ke kantor polisi usai melakukan aksi protes berujung perusakan Pastoran SMK Bitauni.

Felix Nesi dibawa ke kantor polisi pada Jumat (3/7/2020) malam. Ia dilaporkan oleh komunitas pastoran SMK Bitauni.

“Malam ini saya akan menginap di kantor polisi sektor Kecamatan Insana. Saya dilaporkan oleh komunitas Pastoran SMK Bitauni,” kata Felix Nesi melalui akun Facebook miliknya dikutip via Suara.com, Sabtu (4/7/2020).

Melalui akun Facebook miliknya itu, Felix Nesi menjelaskan secara detail kronologi kejadian hingga berujung mendekam dibalik jeruji tahanan.

Menurut Felix Nesi, kasus berawal pada awal 2020 seorang romo berinisial A dipindahkan dari paroki Tukuneno ke SMK Bitauni karena bermasalah dengan perempuan. Felix yang sehari-hari sering berada di sekolah itu meminta agar romo kepala untuk memindahkan si pastor bermasalah karena khawatir akan kembali berulah.

Baca Juga :   Cerpen: Rencana Kematian

“Saya bilang ‘Tolong Romo kepala, pindahkan kembali si Romo A dari sini’” ujar Felix menirukan percakapannya dengan Romo kepala.

Romo kepala menyebut Surat Keputusan Romo A hanya sementara di sekolah tersebut. Ia menjanjikan Romo A akan pindah satu bulan ke depan.

Janji itu yang terus dipegang oleh Felix. Setelah satu bulan terlewati, Felix menagih janjinya yang tak ditepati. Romo kepala bersikeras ia tak berbohong mengenai masa penempatan Romo A di sekolah itu.

Namun, hingga awal Juli ternyata Romo A masih tetap berada di sekolah itu. Fakta tersebut membuat Felix kecewa dan terluka.

Baca Juga :   Puisi Tino Watowuan

Felix merasa apa yang ia tulis dalam novelnya berjudul ‘Orang-Orang Oetimu’ menceritsakan tentang pastor yang gemar menyembunyikan kebusukan pastor lain ia temukan di dunia nyata.

Dalam novel itu, Felix menuliskan tentang seorang pastor yang menghamili seorang gadis. Namun, si gadis itu justru diasingkan, sementara si pastor bisa melenggang bebas di perkotaan.

“Saya kecewa keuskupan hanya memindah-mindahkan pastor bermasalah tanpa memikirkan pentingnya hari-hari sepi untuk refleksi bagi pastor yang kekosongan hatinya hanya bisa diisi oleh afeksi perempuan,” ungkap Felix.

Amarah Felix memuncak. Ia langsung melempar helm yang ia pegang ke arah jendela gedung SMK Bitauni hingga kaca hancur berkeping.

Felix juga menghancurkan kursi-kursi plastik yang ada di rumah pastoran hingga hancur. Setelah puas melampiaskan amarah, Felix pulang ke rumahnya yang berjarak 700 meter dari SMK Bitauni.

Baca Juga :   Revolusi Industri 4.0 dan Komunal Sastra di Era Milenial

Hanya berselang satu jam kemudian, pihak kepolisian langsung menjemput Felix di rumahnya dan menggelandangnya ke kantor polisi untuk mempertanggungjawabkan aksi perusakan.

“Terima kasih Romo kepala, terima kasih Romo A, terima kasih semua pastor di keuskupan Atambua dan dimanapun juga di dunia ini,” ujar Felix.

“Kita sama-sama pendosa, tak ada yang paling benar. Tapi jika kalian, institusi gereja sangat sangat lamban (atau hampir tidak pernah?) dalam mengurusi pastor bermasalah, tetapi sangat cepat dalam mempolisikan orang-orang yang marah, maka kita akan selalu bertemu,” imbuh Felix.

Hingga berita ini diterbitkan, suara.com dan tim kataberita.id pun masih mencoba mengonfirmasi pihak terkait. (Suara/kataberita)