Ini Dia Septian Hario Seto, Komisaris Milenial BNI yang Berusia 36 Tahun

oleh -

kataberita.id — Di Bank BNI kali ini ada Komisaris Milenial muncul kembali di BUMN. Dialah Septian Hario Seto kelahiran tahun 1984, berusia 36 tahun.

Septian memperoleh gelar Sarjana (S1) Jurusan Akuntansi dari Universitas Indonesia, Sarjana (S2) Jurusan International Finance dari SKEMA Business School.

Sebelum menjadi Komisaris BNI, Septian menjabat sebagai Staff Khusus Menteri Koordinator Maritim dan Investasi (2018-2020) Luhut Binsar Panjaitan, Plt. Deputi Bidang Koordinator Investasi dan Pertambangan (2020).

Sebelum menjadi staff khusus Luhut, Septian memang pernah bekerja di Toba Bara Sejahtera sebagai Corporate Finance Manager selama delapan tahun. Pekerjaan Septian saat itu adalah seputar merger dan akuisisi serta capital raising.

Baca juga :   Ada Rangkap Jabatan di BUMN, DPP KNPI Rilis Nama-nama Perusahan dan Pejabatnya

Septian juga pernah bekerja di PricewaterhouseCoopers pada tahun 2006-2007 sebagai Associate Auditor in Energy and Mining Division.

Sebelumnya sudah ada deretan komisaris milenial di BUMN. Ada Fadli Rahman Komisaris PT Pertamina Hulu Energi, Subholding Hulu Pertamina yang baru berusia 33 tahun.

Fadli lahir tanggal 5 Juli 1986. Adapun tempat tinggal Fadil berada di Jakarta. Kini, pada 13 Juni 2020 lalu dia diangkat menjadi Komisaris PT Pertamina Hulu Energi.

Asal tahu saja, Fadli Rahman merupakan lulusan Ekonomi Mineral dan Energi Colorado School of Mines (CSM) pada tahun 2016 (gelar Ph.D) dan 2013 (gelar M.S), sebelumnya meraih gelar Bachelor of Science di ITB pada tahun 2007.

Baca juga :   KPK Meminta Data Laporan Kasus Korupsi yang Libatkan BUMN kepada Erick Thohir

Dia juga berpengalaman menjadi principal di Boston Consulting Group dari tahun 2016, sebelumnya Fadli Rahman juga dipercaya sebagai Senior Field Engineer di Schlumberger tahun 2008 – 2011 dan Reservoir Engineer di Conoco Phillips pada tahun 2007 – 2008.

Bukan saja Fadli yang menjadi komisaris milenial, ada juga Adrian Zakhary yang menjadi Komisaris PTPN VIII. Dia lahir di Palembang pada tanggal 03 Februari 1987, dia memperoleh gelar Sarjana Teknologi Pertanian dari Universitas Padjajaran Bandung (Tamat 2009) dan gelar Magister Ekonomi dari Universitas Indonesia (tamat 2016).

Adrian memulai berkarir sebagai Direktur Program, Penyiar, Produser Radio, Reporter, Jurnalis dan sempat menjadi Produser program berita di stasiun NET TV (2006-2016).

Baca juga :   Erick Thohir Angkat Wanita Cantik dan Sexy Ini jadi Direktur Salah Satu Perusahaan BUMN

Baca Juga: Ini ikhtiar Pertamina kembangkan bahan bakar dari sumber energi terbarukan

Lalu menjadi Kepala Bagian Digital pada Media Sosial dan Digital di MNC Media Group (2016-2017), Konsultan Senior Manajer di DOYO TV (2018), Senior Manajer di Alibaba Group (2017-2018).

Lalu, Editor di Verta TV (2019), Senior Konsultan Independen untuk Tik Tok Indonesia(2019), Senior Konsultan Independen untuk Alibaba Cloud dan UC Browser (2020), CEO PT VTZ (2018-2020) dan sekarang juga menjabat sebagai Komisaris Anggota PTPN II.