Puisi Sahaya Santayana

oleh -
Sahaya Santayana
 MENEROBOS PUISI 
 
setelah tahun-tahun lalu
aku mengasah bersama waktu
dan diriku yang sengaja ditahan
sabaran kata larik menembus ruang
 
menuju kalimat yang dijemput sunyi
khusyuk cakrawala yang menikar
menginjakkan keheningan di tanah lain
menemukan adalah gilir-gilir penantian
 
lewat tahun-tahun yang berkaca
aku mengumpulkan dirimu bongkah
kupalu dengan renang-renung malam
 
perjalanan-perjalananku melewati
diam di antara sementara
menghampar mengumpul-ingatkan jejak
 
Tasikmalaya, 2019

MEMBAWA PUISI

kamu memang tak punya pikir betapa
berat dan susahnya mengangkut
setiap huruf-huruf yang dipanggul
keluar dipanenkan ladang kertas

Baca Juga :   Cerpen: Membuat Anak Bersama Marni

namun aku tak mengeluh tiap malam
kata-kata terkadang diramu suntuk
juga diri selalu ingin menerjang
di antara kepul asap dan panas cangkir

betapa memang kamu tak punya pikir
dalam kepala tak ada kehangatan
perjalanan panjang yang belum usai

pada kalimat muasal dari halaman
aku menjelajahi beban-beban
kegelisahan semakin kokoh menembok

Tasikmalaya, 2019

MENJEMPUT PUISI

ketidaktahuan membuatku mencari
yang berangkat menuju medan
menyebarkan kata-kata muasal
menjelajahi kitaran pendulum

Baca Juga :   Puisi Faris Al Faisal

dengan keraguan dan coretan
yang sebelumnya kugores rapi
ada kalimat harap yang menembus
kemudahan-kemudahan yang tak lekang

aku belum menemukan wujud dalam gelap
ketika kau selalu bilang dalam bilangan
padahal waktu terus mengitari

bait-baitku selalu dikejar penantian
sebelum memasukki masa tenggat
yang tak ada batasnya dipilih usia

Tasikmalaya, 2019


Sahaya Santayana lahir di Pontianak, Kalimantan Barat, 12 Desember 1995. Menulis sejak Tahun 2014 di Sanggar Sastra Tasik (SST). Bekerja sebagai Jurnalis di Redaksi gemamitra.com, aktif bergiat di Satu Jam Sastra di Alun-alun Kota Tasikmalaya.

Beberapa karyanya pernah dimuat di a.l : H.U Kabar Priangan 2017, Radar Tasikmalaya 2017, H.U Rakyat Sultra 2018, Kuluwung.com 2018, Koran Merapi 2019, Magelang Ekspress 2019, Solopos 2019, Radar Banyuwangi 2019, sastra-indonesia.com 2019, tembi.net 2019, Radar Bekasi 2019, travesia.co.id 2019. Dan sekarang menetap di Kota Tasikmalaya.

Baca Juga :   Cerpen : Asal Muasal Boneka Tidak Punya Hati

No More Posts Available.

No more pages to load.